-DoseNWannabeKiLLer-

Hi….just wanna share with what I’m doing…Now, May 10, 2009 in my coziest place ever, lovely love my small bedroom…. Such a ordinary day at evening….hot and quite.

Huff….begitu deh tiap kali menghela nafas kalo inget ma kata-kata ‘bosan’. Hari ini hampir gak ada kegiatan lain selain nonton koleksi DVD ku yang dah mau habis stok….hhm…mulai butuh stok baru deh. Buat membunuh sepi. Tiap kali gak ada kegiatan kerjaanku Cuma nonton DVD dan tiap kali selesai nonton aku Cuma bisa menghela nafas…yaaah….cerita tentang kehidupan orang tuh beda-beda. Like what I’m doing now….mungkin juga bisa jadi cerita kali yah kalo aku bisa mengemas sedemikian rupa like a movie story. Someday lah…kalo da kesempatan mungkin bisa jadi se-apik cerita di film ‘Ayat-Ayat Cinta’, ‘Slumdog Millionaire’, sekeren ‘Transformer’ atau sedramatis ‘Titanic’……hehe.

Well sedikit bagi – bagi cerita about my surounding, ada seseorang sebut ajah ‘dosenwannabekiller’ (ho..ho..ho panjang yak…gpp lah….suka-suka yg nulis ^^) sekarang bekerja sebagai dosen di beberapa universitas (hhm….Cuma tiga ding, gak mpe beberapa). Berprofesi sebagai dosen mungkin akan jadi profesi yang bisaa-bisaa aja buat kebanyakan orang, dengan aktivitas mengajar, bikin soal dan koreksi. Tapi agak sedikit beda buat si-dosenwannabekiller-ini. Tanya kenapa ???? karna dia ini jadi dosen di umur yang bisa dibilang terlalu-dini alias masih muda. Karna ketidak bisaaan inilah jadi cerita tersendiri buat si dosenwannabekiller atau orang-orang lain dengan kasus yang hampir sama. Dalam cerita si dosenwannabekiller punya selisih umur yang gak jauh-jauh amat ma mahasiswanya antara 2-3 tahun tapi ada sih beberapa yang lebih tua. Alhasil kebanyakan akan manggil dia dengan sebutan ‘mbak’, ‘teh’, ‘kak’ atau hanya nama dan bukan dengan sebutan ‘bu’ seperti kebanyakan dosen pada umumnya. Si-dosenwannabekiller sih gak da masalah dengan apapun sebutan untuknya asal bukan ‘tante’ atau ‘nenek’ katanya. Okelah…soal sebutan kita abaikan dulu…buat cerita lain jaman. Nah awal-awal mengajar ternyata dia cukup banyak mendapat antusias dari mahasiswa. Dan rata-rata cukup baik menerima si-dosenwannabekiller ini. Mungkin karena pembawaannya yang gak galak, ramah, baik hati dan tidak sombong ^^ (hihihi…harusnya sebutannya diganti jadi dosenyang-agaknarsis…). Berawal dari situ, banyak deh mahasiswa terutama cowok yang dekat dengan si dosen. Kok cewek-nya nggak yak??? Pilih-pilih niiii…..!!! Jangan asal nge-judge duluan yak…Itu soal biasa, sudah kodratnya cowok, punya hasrat ingin dekat ma cewek dan cewek ingin dekat ma cowok….tapi si dosen oke-oke aja dengan semua gender…netral boo’. Dan bagusnya si-dosenwannabekiller hanya menganggap dekat selayaknya teman outside class dan murid inside class….gak lebih .

Ganti paragraph dulu yah…biar ak pusing yang baca…..

Banyak hal yang dipake oleh para mahasiswanya untuk berusaha dekat. Dan ini yang jadi cerita…hehe. Pertama jadi dosen….ada tuh mahasiswa sebut aja ‘mahasiswatukangrayu’ yang minta no hape dengan alasan mau tanya-tanya soal kuliah. Berhubung si-dosenwannabekiller baik hati, dikasih deh nomer hape nya dengan sukarela. Awalnya sih beneran konsultasi…tapi lama-lama…..kok ngajakin ke kafe…makan bareng n ujung-ujung nya dinner. Dalam hati si-dosenwannabekiller Cuma berkata ‘hello…I’m your lecturer….do u realize???’. Dan gak sebatas itu ajah…beberapa rayuan maut pun dilancarkan….kalo boleh saia sedikit publikasikan, kira-kira begini isi sms dari kedua belah pihak:

Mahasiswatukangrayu: ‘Mbak…aku boleh bilang jujur gak ???’

Dosenwannabekiller: (with no-heart-feeling) ‘Boleh…jujur ajah…aku suka kok jujur kacang ijo…..’ (kalimat terakhir gak ada ding…si penulis lebay niiih !!!! gak sah dilebay-lebay-in donk…gak seru…)

—oke…back to serius—–tapi bukan rocker juga manusia yah…——-(apaan sih kok tambah lebay^^)–

Mahasiswatukangrayu:’Jujur yah…mbak tuh manis banget…sejak pertama aku liat mbak…aku tuh langsung jatuh cinta….jangan marah ya mbak kalok aku ngomong gini…..’

Dosenwannabekiller: (sedikit terbatuk karena keselek ban truk gandeng yang lewat) ‘ Ah masa sih…..bukan jatuh cinta kali….Cuma kagum sesaat….’

Mahasiswatukangrayu:’Gak mbak…aku serius…jangan pikir aku main-main yah…aku gak pernah main-main demi cinta’

—disini si-dosenwannabekiller jadi inget lagunya mahadewi yang ‘Sumpah I Love U’ sambil berimaginasi ria kalo si-mahasiswa yang nyanyiin sambil ber-act kaya mahadewi di video klip-nya—-

Dosenwannabekiller:’Klo mang serius aku Cuma bisa bilang makasih aja….dah jujur ma perasaan n aku merasa tersanjung ada orang yang suka ma aku…itu aja……selanjutnya kita temenan aja ya…lagian aku dah ada cowok’

Mahasiswatukangrayu:’Iya aku tahu mbak…aku Cuma pingin jujur…makasih yah dah mau dengerin…kalo mang gak bisa jadi cewekku…mau kan jadi kakakku…’

Dosenwannabekiller:’Yup..pasti…friends forever…. Better gitu….’

Semenjak itu si-mahasiswatukangrayu menghilang begitu saja bak ditelan bumi. Entah karena malu atau kesulitan mau buang muka dimana…..hehe….tapi buat si-dosenwannabekiller, dia Cuma mempelajari satu hal bahwa dia harus bisa bersikap sebijaksana mungkin dengan semua hal yang terjadi…dan itu baru satu cerita…….masih ada……another story….

Masih dengan latar belakang yang sama, tapi kali ini si-dosenwannabekiller didekati oleh mahasiswa yang lebih tua….hhm….sangat amat lebih tua sih…..yah setara ma umur om-nya lah…^^

Singkat cerita begini salah satu percakapan yang terjadi yang berhasil direkam badan intelegen penulis khusu menyelidiki kasus gak penting…..(via sms)

Mahasiswalebihtua:’Bu….(demi kesopanan manggil ‘bu’, padahal jauh…jauuuuuh lebih muda) saya boleh ke rumah ndak…..mau konsultasi..hmmm….bu dosen suka buaya??? Kebetulan saya punya beberapa koleksi buaya di rumah.’

–Sebenernya yang ditawarkan bukan buaya…tapi demi nama baik pelaku, maka barang tawaran disamarkan,hehe–

Dosenwannabekiller:’Kalo di kampus aja gimana mas….’

Mahasiswalebihtua:’Di rumah aja bu….nanti susah kalo saya bawain buaya-nya sekalian mau konsultasi kan saya sekalian pulang setelah kerja’

Dosenwannabekiller:’Okeh…gpp…’

Mahasiswalebihtua:’Kalo jadi,sabtu sore besok ya bu…saya tak ke rumah…’

Dengan kekuatan bulan….si penulis mempercepat waktu hingga ke suatu sore di teras rumah si-dosenwannabekiller.

Sore itu, si-mahasiswalebihtua benar-benar memenuhi janji berkunjung ke rumah dosenwannabekiller. Dia banyak bertanya soal matakuliah yang si-dosenwannabekiller sebenernya tahu, dia sudah ngerti n gak perlu Tanya-tanya lagi. Cuma si-dosenwannabekiller heran aja, kenapa ngotot banget pengen ke rumah. Usut punya usut ternyata si-mahasiswalebihtua ini pengen nunjukkin mobil barunya…..(‘rumahku dah berubah jadi showroom yah’- batin si-dosenwannabekiller). Entah apa maksud-nya dengan semua kedatangannya sore itu, mau sekedar show up-kah atau pamer…eh sama aja yak, tapi setelah hari itu, si mahasiswalebihtua juga gak pernah menampakkan batang hidungnya sama seperti si-mahasiswatukangrayu. Beragam alasan dilancarkan sewaktu dosenwannabekiller menanyakan keberadaannya. Pasalnya si-mahasiswa harus presentasi sebagai tugas akhir di mata kuliah si-dosen. Menghilang dari radar terus berlangsung hingga masa perkuliahan selesai.

Cerita lain di lokasi yang berbeda. Dosenwannabekiller juga mendapat sambutan yang cukup baik di tempat dia mengajar lainnya. Banyak mahasiswa yang mengira kalo si-dosen adalah seorang asisten dan bukan dosen karena terlalu muda. Dalam konteks ini dosenwannabekiller agak GR alias gede rasa, pasalnya dia gak merasa muda-muda amat dan beranggapan kalo mahasiswa-mahasiswanya Cuma merayu semata. Tapi apapun itu, semua pernyataan tersebut memebuatnya tersenyum tiap harinya bak bintang iklan pasta gigi merek ‘batu bata’. Sebuah prasasti yang ditemukan penulis menceritakan, bahwa reaksi yang hampir sama juga ditemui dosenwannabekiller saat mengajar di lokasi lain tersebut. Banyak mahasiswa setipe mahasiswatukangrayu yang meng-elu2-kan-nya dengan ‘kayaknya’ ada maunya,hehe. Tapi apapun itu sekali lagi dosenwannabekiller hanya menanggapinya sebagai intermezzo belaka. Dia hanya berusaha menjadi pengajar yang baik dan bisa me-mintar-kan para mahasiswanya.

Sore itu, sepulang mengajar….dosenwannabekiller stop n stay di kantin kampus tuk menikmati sepiring kwetiau goreng plus es teh manis sebagai penghilang rasa laparnya krng memang seharian dia belum makan. Saking asiknya makan, secara gak sadar ada tiga mahasiswa yang memperhatikannya dari nun jauh disana. Tiga mahasiswa itu tak lain dan tak bukan adalah pujangga perayu wanita di kampus yang tergabung dalam grup tigaperayuulung, begitu saja yah disebutnya, hehehehe. Menurut prasasti, tigaperayuulung ini selalu bersama-sama kalo di kampus. Duduk di kelas bareng, makan bareng, kalo diterangin juga rame bareng. So solid lah mereka sebagai grup perayu ulung. Sepak terjang mereka gak Cuma di kampus teknik tempat mereka bernaung, tapi konon kabarnya sudah terkenal se-antero universitas. Wanita-wanita dari jurusan elite seperti psikologi dan kedokteran pun tak luput dari incaran. Dahsyat amat yak…berlebihan nie penulis…..hehehehe. tapi biarlah, namanya juga cerita gak asik kalo gak di-lebay-lebay-in^^.
Saat menikmati makan itulah, perlahan dan pasti, tigaperayuulung mendekat bak harimau yang akan menerkam mangsanya. Dasar instink si-dosenwannabekiller tinggi, dia langsung menoleh dan mengembangkan senyum pada tigaperayuulung. Kontan tigaperayuulung salting karna langkah endap-endap nya terbaca si-dosen.

—dipersingkat donk…basa-basi banget sih….—–

Oke…akhirnya tigaperayuulung duduk satu meja dengan dosenwannabekiller. Mereka bertalking-talking ria sambil bercanda tawa. Percakapan itu berhasil disadap penulis via satelit palapa X1DB9 dengan menggunakan teknologi terbaru yang well-known dengan nama VOIN (Voice Over Internal Nguping). Dengan agak dipersingkat, begini hasil penyadapan itu diperoleh :

Tigaperayuulung01:’Bu….masih muda dah jadi dosen..hebat yah….imut-imut lagi…’ (dengan alis yang ditinggi-tinggi-in, alis yang bisa tuing-tuing itu loh plus mengedipkan mata)

Dosenwannabekiller: (tersenyum menahan tawa) ‘Yah jalannya kesini…ya dijalanin aja…mang kenapa…terlalu muda yah’

Tigaperayuulune03:’Gak bu…semangat malah, dah cakep baik lagi…kan jadi semangat belajarnya’ (tersenyum-senyum sambil menaruh tangannya ke mulut seolah berbisik) ‘ Bu no mahasiswa 0xxxxx yah…jaminan A…hehe’

Tigaperayuulung02:’Huuuu maunya….ngrayu biar dapet nilai bagus….’ (diam sejenak trus melakukan hal yang sama) ‘Saya juga ya bu…0xxxxxx, hehehehe’

Dosenwannabekiller:’Yah kalian…dasar sama aja…’

Tigaperayuulung03:’Bu…ngomong-ngomong sendirian aja, gak pulang???’

Dosenwannabekiller:’Iya bentar lagi pulang nunggu ada yang anter ke terminal….’

Tigaperayuulung02:’Loh gak ada yang anter…saya aja yang anter ya bu…sekalian nieh mau jalan-jalan’

Dosenwannabekiller:’Wah gak ah….gak enak dunk masa mau dianter……’(Dalam hati mbatin…baik banget nie anak…kebetulan..lagi gak ada yang anter…lumayan kan…hemat waktu….hehe)

Tigaperayuulung01:’Gak papa bu…asal inget aja…no 0xxxxx,0xxxxx,dan 0xxxxx, hehehe’

Dosenwannabekiller:’Tuh kan ada maunya…wah gak aja, tak nunggu dijemput…’

Tigaperayuulung02:’Gak papa bu…beneran…Cuma bercanda kita tuh kalo ngomong-ngomong soal nilai,hehe…beneran deh daripada lama nunggu…kita juga sekalian jalan…..’

Finally, mereka mengantar sang dosen ke terminal, sepanjang jalan si-dosenwannabekiller banyak dicurhatin soal cewek ma tigaperayuulung. Dari yang baik-baik mpe cewek yang mau enaknya aja. Dari situ dosenwannabekiller bisa menilai sebenernya mereka anak baik-baik hanya saja….tukang ngrayu cewek…hehehehe…But senang aja, mereka respect selama bercengkrama dengan si-dosen. Dan sedikit banyak menganggap si dosen adalah kakak mereka.

Masih banyak sih hal seru n aneh dari si-dosenwannabekiller ini, tapi kalo ditulis pada halaman ini juga bisa-bisa jadi cerita tiga session kayak sinetron Cinta Fitri, hehe. Pokoknya dengan semua yang terjadi, dosenwannabekiller hanya bisa menggelengkan kepala sambil mengambil nafas dalam-dalam dengan semua tingkah laku mahasiswanya. Ada yang pure respect ada yang respect karena ada maunya. Berbeda motif dan perangai yang harus disikapi dengan bijaksana. Semangaaat Bu !!!!

Perihal ratihparamyta
Hmmm...people said that i've vicious/anger face but if u know me, i'm type of friendly person,lil bit crazy and sensitive person..that's me...I like everything about technology coz my educational background is in IT...hmm...actually i like listening music, watching movies, browsing internet, make some comment @friend's facebook status also wrote some unsignificant words, but for me it's quite interesting. Others i like to breath, laugh and smile...whatever u are, if u want to know me..just call me ratih...ok (^_')

4 Responses to -DoseNWannabeKiLLer-

  1. Akhy mengatakan:

    bu dosen curhat nih ceritanya?
    pengalaman pribadi kan mbak?:mrgreen:

  2. Rinahasan mengatakan:

    hahahahhaaa… lucu tih,, :))
    rajin ya posting… baca2 aaahhh… ijin baca yaaa tiiih,,,

    _rina_

    • ratihparamyta mengatakan:

      hehe kalo yg tulis sendiri jarang sebenernya….kebanyakan repost dari milis,jadi cuma sekedar info aja
      ni baru mau mulai nulis lagi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: