Sendal Jepit Syalala – chapter 1

Kejadian ini sebenernya udah lama banget. Kira-kira sih setahun yang lalu. Kok baru cerita sekarang ? begitu tanya seorang kawan, well…di tengah kesibukan saia sebagai pekerja kantoran,ya saya baru sempat cerita nya sekarang. Jadi begini ceritanya teman, one upon a time in china (lhooo kok jadi judul film *sambil jitak penulis*). Ralat : one upon a time in jakarta. Seorang gadis desa baru aja dapet kerjaan di kota metropolitan jakarta. Senang bukan kepalang si gadis selalu menyambut hari-harinya di kantor dengan suka cita. Awal tinggal di jakarta, dia tinggal di rumah tantenya di daerah barat jakarta. Meskipun daerah nya cukup jauh dari pusat kota, si gadis gak pernah ngeluh. Jarak kantor dari rumah tante si gadis lumayan jauh, tapi transportasinya lumayan gampang. Memang harus oper kendaraan, tapi si gadis cukup hepi-hepi saja dengan setiap hari pulang pergi, berdiri di kopaja atau bussway yang penting kantor-rumah lancar.

Suka duka nya naik kendaraan umum banyak. Kalo lagi lancar ya lancar plus nyaman. Kalo lagi rame ya wassalam apalagi hujan turun deras. Kebetulan saat itu musim hujan. Si gadis desa agak kewalahan juga, karena tiap hari dia harus berbasah-basah ria di jalanan. Repot cuci baju dan ngeringin sepatu setiap hari. Meskipun begitu, si gadis desa tetap semangat mengerakan semua kerepotan yang ada. Bangun pagi, berangkat ke kantor, nunggu bussway, oper kopaja, sambung jalan kaki sedikit ke kantor. Begitu juga sebaliknya saat pulang. Kalo hujan ya berbasah-basah ria sejenak sebelum naik kendaraan umum yang setia menemaninya itu.

One day, si gadis melihat tantenya berangkat kerja hanya pake sendal. Lalu bertanyalah si gadis pada tantenya itu, ”Te kok ke kantor Cuma pake sendal. Emang gak dimarahin boss?” Kemudian si tante menjawab ”Sepatu tante ditinggal di kantor, habis tiap hari hujan kan repot kalo basah. Mending berangkat pake sendal, di kantor baru ganti sepatu.” Begitu jawab si tante diikuti anggukan tanda mengerti dari si gadis. Seketika itu juga si gadis bagaikan dapet wangsit setelah 7 hari 7 malam puasa penuh *lebayatun*. Aaaaah kenapa gak kepikiran dari dulu, ujar si gadis dalam hati. Yah maklum pembaca, si gadis orangnya emang gak praktis plus bego dikit makannya dia gak pernah kepikiran hal sepraktis itu.

Maka suatu hari, perilaku si tante ditiru si gadis. Dia meninggalkan sepatunya di kantor, dan pulang pergi ke rumah dengan sendal jepit sylalala kesayangannya. Lama kelamaan kebiasan itu seperti candu bagi si gadis. Makin kesana malah si gadis jadi merasa aneh kalo ke kantor pake sepatu. Dia bilang lebih enak pake sendal jepit, ringan, adem, gak takut rusak apalagi basah. Kalo dah jelek tinggal dibuang dan beli lagi. Harganya paling gocap eh sepuluh ribu itu disebutnya berapa ya….? yah pokoknya paling sepuluh ribuan. Jauuuuh lebih murah dibanding sepatu yang nyampe ratusan ribu. Ya…ya…sekali lagi si gadis bisa menikmati hidupnya dengan sendal jepit syalalala yang amat sangat membantu.

One day lagi, si gadis ada acara sepulang dari kantor. The whole office was invited. Sekali lagi dengan suka cita, si gadis berangcuts ke acara tersebut. Kali ini dia pulang dengan memakai sepatu, sedang sendalnya dimasukkan ke tas biar besok bisa dipake berangkat. Habis gak mungkin ke acara pake jepit, begitu pikir si gadis. Malam itu, si gadis bersenang-senang dengan teman kantornya dan pulang agak larut malam.

Besok paginya, si gadis bangun kesiangan. Dengan terburu-buru dia bersiap-siap berangkat ke kantor. Maklum, kalo di jakarta, terlambat 15 menit saja dari jam biasanya bisa jadi terlambat sekian jam karena kondisi jalanan yang gak menentu. Kadang macet, kadang macet banget *gak pernah gak macet soalnya >.<* .Semuanya disiapkan dengan buru-buru, dari mandi,pake baju ampe make-up an.Fortunately, dia bisa ngejar bussway tercepat dari jam biasanya dia berangkat, sambung kopaja dan sampe di kantor dengan sedikit keterlambatan yang tak berarti. Senang, si gadis merasa aman sejahtera sampe di kantor dengan selamat dan dia bisa mengerjakan kerjaannya dengan tenang.

Siangnya, ternyata ada meeting dadakan karena ada request mendadak juga yang harus secepatnya didiskusikan. Dengan agak panik karena emang semuanya panik, si gadis beranjak dari tempat duduknya untuk mengikuti meeting. Hal pertama yang dilakukan tentu….berganti sendal dengan sepatu. Kaki meraba-raba daru ujung kiri bawah meja hingga ujung kanan bawah meja. Ternyata sepatunya tidak teraba. Lalu si gadis melongokkan kepalanya ke bawah meja. Ternyata sepatunya tidak terlongo eh maksudnya terlihat. Panik setengah mati dan mencoba mengingat ingat ditaruh mana sepatunya dan akhirnya dia ingat kalo sepatunya ketinggalan di rumah. Sepatunya bukan ditaruh di kantor tapi ketinggalan di rumah karena kemaren pulang masih pake sepatu. Panik dan tegang, mau gak mau akhirnya dia ikut rapat dengan masih pake sendal jepit…..

———wuuuusshh intermezo : bebek lewat…kwek…kwek…kwek…kwek….—————————

Pembaca…dont asking me what happen with the girl during the meeting. For sure, she was so ashamed. So moral buat pembaca, don’t ever leave your shoes at home when u have to go to office !!! ok    :d :d :d :d

See you on next stories🙂🙂🙂

Perihal ratihparamyta
Hmmm...people said that i've vicious/anger face but if u know me, i'm type of friendly person,lil bit crazy and sensitive person..that's me...I like everything about technology coz my educational background is in IT...hmm...actually i like listening music, watching movies, browsing internet, make some comment @friend's facebook status also wrote some unsignificant words, but for me it's quite interesting. Others i like to breath, laugh and smile...whatever u are, if u want to know me..just call me ratih...ok (^_')

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: