My 1st Surgery

Kamis pagi jam 3.46 dini hari,in my bedroom

Masih dengan harus jaga malam karena punya ratu kecil yg harus diawasin 24 jam, sesi ronda kali ini pengen sambil nulis. Gara-gara nya minggu lalu habis operasi. Yak saya baru pertama kali dioperasi teman. 2 minggu lalu perut kanan bawah saya sakitnya bukan maen. Ditambah demam tiap malam. Berhubung saya habis melahirkan,keluarga ngira saya turun peranakan. Maka sakit saya ini dibawa ke tukang pijet alias dukun bayi buat dibetulin pernakannya. Memang kata si tukang pijet agak berubah tempat dan setelah dipijet ternyata………masih sakit saudara-saudara malah makin parah. Sampai disini keluarga masih ngira itu memar di dalem karena efek habis melahirkan. Tuing….tuing….dan saya bertahan sakit beberapa hari karena dikira akan segera mereda.

Seminggu berlalu,saya tetap sakit teman. Malah makin parah. Dan saya pun bertanya-tanya dalam hati,ini sakit apa. Kebetulan akhir minggu,waktu itu hari sabtu tanggal 14 Januari 2012 saya harus kontrol ke dokter kandungan. Dan dsitu saya ceritain aja kalo perut kanan bawahnya sakit bukan main sampai demam. Si dokter pun ngecek dan langsung bilang, ‘ini gejala radang usus buntu’. (” `з´ )_,/”(>_<'!) Bak disambar petir, saya kaget bukan main. Masa sih kena radang usus buntu, soalnya selama ini selalu diusahain BAB lancar, minimal sekali sehari,kok masih kena juga. Dan masih setengah gak percaya, saya dirujuk ke dokter bedah umum untuk dicek lebih lanjut. Setelah di cek lagi ternyata iyak betuuulll, saya positif usus buntu dan harus operasi sore harinya. Mak jlegeeerrrr,kek disambar petir 100kali,sumpah seumur-umur belom pernah dioperasi,langsung ciut nyalinya. Lahiran aja mati2an normal,masa ujung-ujungnya operasi-operasi juga ‎​(ˇ_ˇ'!l) .

Dokter suruh saya operasi segera sore harinya. Suster langsung anter saya untuk tes lab dari cek darah sampe foto rontgen. Meskipun saya nurut apa kata suster,tapi sumpah panik + takut. Bingung dan kuatir akhirnya saya minta suster untuk ijin pulang dulu. Alasan jelas : belom siap operasi. Dan hari itu saya pulang, kabur dari rumah sakit, janji mau balik eeehh gak balik balik lagi ke rumah sakit hehehehhe. Di rumah di telpon lagi sama suster sampe 9 kali buat balik operasi, tapi telponnya saya cuekin dan akhirnya dibatalkan.

Minggu,15 Januari 2012,batalin operasi ternyata gak nyelesain masalah. Jelas, radangnya masih ada, usus buntunya belom diambil dan saya makin tergeletak di kasur dengan sukses. Gerak aja gak bisa. Ngeliat saya yang makin menderita, malam sekitar jam 7an,suami inisiatif telpon ke rumah sakit dan menanyakan apalah bisa janjian dengan dokter bedah untuk operasi besoknya. Ternyata setelah menelpon dokter, dokter suruh segera dioperasi malam itu juga karena saya dah terlalu kesakitan,dikuatirkan radang semakin memburuk. Dan jadilah hari itu, malam jam 10 tanggal 15 Januari 2012, saya dioperasi.

Ternyata dioperasi itu memang nyebelin. Ya allah,beri hamba kesehatan,cukup sekali ini aja dioperasi. Alasan saya gak suka operasi jelas, pertama, jarum infus yang harus kita pakai harus besar, so sakit lah waktu ditusukin. Kedua, bolak balik tes obat ini itu, yg pasti tes antibiotik. Dan itu disuntik dibawah kulit, perihnya setengah mati. Ketiga, namanya operasi ya sakit pasca operasinya.

Hasil operasi: beruntung saya dioperasi pake metode laparoskopi. Metode ini gak harus nyobek perut secara konvensional. Jadi dokter cuma melubangi perut sebesar 0,5cm untuk memasukkan alat operasi 2 tempat dan satu kamera untuk melihat isi perut. Jadiiiiii,si dokter melihat ke layar TV instead liat isi perut waktu operasi. Buat saya yang takut operasi, laparoskopi 80% ngurangin sakit pasca operasi. Pasca operasi juga gak dijahit, luka cuma disalepin dan menutup dengan sendirinya. Sehari pasca operasi, saya dah bisa duduk🙂
Well itu dari segi metode, kalo dari penyakit, ternyata benar, radang usus buntu saya dah parah. Jadi gak cuma radang, si usus buntu itu dah bernanah dan nanahnya dah nempel di organ perut kek usus besar. Jadi operasi saya makan waktu 2 jam karena dokter harus bersihin nanah dimana-mana.
Jadi meskipun cuma usus buntu, operasinya masuk operasi besar ‎​(ˇ_ˇ'!l) duuuh ya allah, sekali ini aja, jangan sampe ada operasi lagi.

Ini teman,dibawah,foto usus buntu saya yang dah parah,bisa dibandingkan dengan gambar usus buntu normal, punya saya dah gak berbentuk sama sekali karena bengkak hebat.

So,kalo kalian ngerasa nyeri hebat di perut kanan bawah. Kaki gak bisa ditekuk ke atas dan mungkin demam, segera ke dokter teman, mungkin kalian kena radang usus buntu seperti saya. Jangan ditunda karena bisa parah.

Semoga infonya bermanfaat ya teman🙂

Usus buntu yang membengkak dan bernanah

Usus buntu yang membengkak dan bernanah

Perihal ratihparamyta
Hmmm...people said that i've vicious/anger face but if u know me, i'm type of friendly person,lil bit crazy and sensitive person..that's me...I like everything about technology coz my educational background is in IT...hmm...actually i like listening music, watching movies, browsing internet, make some comment @friend's facebook status also wrote some unsignificant words, but for me it's quite interesting. Others i like to breath, laugh and smile...whatever u are, if u want to know me..just call me ratih...ok (^_')

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: